Antara Tip Nak Move On Dari Putus Cinta, Jangan Malu Nak Minta..

INI TIPS UNTUK MOVE-ON!

Bagi anda yang berdepan dengan situasi ini, ketahuilah bahawa perasaan sakit akibat putus cinta ini tidak akan kekal lama.

Setiap insan di muka bumi ini pasti pernah merasai cinta, namun tidak semua perhubungan itu berakhir dengan kebahagiaan ataupun ke jinjang pelamin.

Ada yang terpaksa memutuskan hubungan meskipun perasaan sayang itu masih wujud terhadap pasangan yang dicintai.

Bagi anda yang berdepan dengan situasi ini, ketahuilah bahawa perasaan sakit akibat putus cinta ini tidak akan kekal lama.

Walaupun perasaan putus cinta ini diibaratkan sebagai luka yang dalam, namun ia dapat diiubati dengan masa, penjagaan diri sendiri dan melihatnya dari sudut positif.

Menurut pakar perhubungan, Ammada Major seperti yang dipetik portal The Independent, ini empat cara untuk anda meneruskan kehidupan atau ‘move on’:

 

1) Beri sedikit masa untuk meratapi kesedihan

tips putus cinta

Bagi sesetengah orang, hubungan percintaan yang terpaksa diputuskan diibaratkan seperti hilang nyawa kerana rutin harian mungkin berlainan berbanding rutin dengan bekas kekasih.

Anda seelok-eloknya mengambil sedikit masa untuk meratapi kesedihan dengan apa yang terjadi.

Cara ini akan memberi peluang untuk anda mengkaji semula apa yang baik dan buruk dalam sesuatu hubungan itu.

Namun, adalah penting bagi seseorang itu untuk menerima kenyataan dan pelajari apa yang silap seterusnya perbaikinya dalam hubungan yang akan datang.

 

2) Cari semula pendirian anda

Secara amnya, dalam setiap hubungan, terma ‘bersama’ pasti digunakan dan bukan ‘saya’ atau ‘awak’.

Namun selepas berakhirnya hubungan itu, ini adalah peluang anda untuk mencari semula diri anda dan lakukan apa yang anda suka.

Ia termasuklah mencari dan melakukan hobi baru, berjumpa dan berkumpul besama rakan-rakan.

Curi masa untuk lakukan sesuatu yang anda gemari seperti berkumpul dengan ahli keluarga dan pergi bercuti.

Dengan cara-cara ini anda dapat menumpukan perhatian kepada diri anda sendiri dan tidak tergesa-gesa untuk menjalinkan hubungan seterusnya.

 

3) Jangan malu untuk minta tolong

Foto Kredit: newsok.com

Hanya kerana anda terpaksa berdepan dengan situasi sedih ini, ia tidak bermakna anda tidak disayangi atau anda tidak dihargai. Daripada asyik menyalahkan diri sendiri, fokus kepada perkara yang dapat menaikkan semangat anda.

Contohnya, jika anda rasa perbuatan ‘block’ bekas kekasih anda di paltform media sosial adalah satu perkara yang dapat mengurangkan rasa sedih anda, itu yang patut anda lakukan.

Dalam pada itu, pastikan anda juga dapatkan pertolongan dari rakan-rakan dan ahli keluarga untuk meluahkan perasaan anda.

Atau, jika ada mempunyai barang kepunyaan si dia yang perlu dipulangkan, minta pertolongan dari mereka agar anda tidak perlu berjumpa dengan si dia.

Ini kerana, pertolongan ini dapat meringankan beban anda daripada menanggung perasaan sedih itu.

 

4) Masa dapat memulihkan keadaan

Anda mungkin tidak sedar bahawa kesedihan yang anda rasai akan berkurangan dari semasa ke semasa.

Kesedihan yang anda rasai pada mulanya tidak sama dengan apa yang anda rasa sebulan atau setahun akan datang.

Jadi berikan masa untuk keadaan berubah dan anda dapat lupakan apa yang telah terjadi.

Tetapi, jika kesedihan itu tidak juga berkurangan, anda dinasihatkan untuk merujuk perkara itu kepada pakar.

Ini kerana, kemurungan yang anda hadapi mungkin akan membawa keburukan buat diri sendiri.

Kenapa Anda Gagal Move On dan Bagaimana Cara Mengatasinya

Katanya, ketika patah hati, rasanya setiap lagu yang diputar ditujukan untuk kita. Ketika dilanda patah hati, tidak ada hal lain yang lebih penting, tidak ada orang lain yang lebih penting dibanding bekas kekasih. Tentunya, Anda ingin agar sakit ini mereda tapi tenyata bukan itu yang diinginkan oleh otak Anda. Saat hati Anda hancur, otak Anda memiliki agenda yang sangat berbeda. Perbedaan agenda ini malah memperburuk keadaan. Kalau Anda ingin move on secepatnya, Anda perlu tahu kapan harus percaya atau tidak terhadap otak Anda.

 

Mengapa Anda tidak bisa mempercayai otak Anda saat patah hati?

Ketika Anda patah hati, Anda perlu berlajar untuk menerima kenyataan dan bergerak maju. Anda perlu mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan untuk memikirkan orang yang menghancurkan hati Anda. Anda juga perlu mengurangi kehadiran mereka dalam pikiran dan kehidupan Anda, perlahan tapi pasti.

Namun, otak Anda ingin melakukan hal sebaliknya. Otak Anda ingin memikirkan orang tersebut sepanjang waktu dan mengingat-ingat rasa sakit yang ditimbulkan. Otak Anda menginginkan hal ini karena ia berusaha ‘melindungi Anda’ dengan cara yang biasa dilakukannya. Otak Anda membentuk mekanisme perlindungan supaya Anda tidak pernah melupakan siapa dan apa penyebabnya dari sakit yang Anda alami.

Sumber: Deviantart

Jika ada sesuatu yang menyebabkan Anda sakit, seperti kompor panas, tugas dari otak adalah mengingatkan untuk tidak ‘menyentuh’ kompor panas itu lagi, untuk memastikan bahwa Anda mengingat betapa menyakitkannya saat Anda menyentuh tungku untuk pertama kalinya. Semakin menyakitkan pengalaman tersebut, otak Anda akan semakin bekerja keras untuk memastikan Anda tidak melupakannya sehingga Anda tidak akan membuat ‘kesalahan’ itu lagi.

Mengingat betapa menyiksanya patah hati, pikiran Anda akan melakukan semua hal untuk membuat rasa sakit itu tetap segar di dalam pikiran Anda. Akibatnya otak Anda akan menipu Anda untuk berpikir:

1. Bekas Kekasih Anda adalah yang terbaik dan satu-satunya. Fikiran Anda akan mengingatkan Anda akan kualitas terbaik dari sang bekas kekasih. Tidak heran, ketika Anda putus, Anda hanya akan mengingat hal-hal yang bagus dari bekas kekasih Anda. Namun, penggambaran yang tidak seimbang, tidak realistis, dan ideal dari orang yang menghancurkan hati Anda hanya akan menambah rasa sakit.

2. Hubungan Anda dengan bekas kekasih adalah hal yang bisa membuat Anda bahagia sepanjang waktu. Tentu ada banyak momen yang membuat Anda tertawa bahagia, tetapi Anda juga perlu mengingat momen yang membuat frustasi, menyebalkan, atau menyakitkan.

3. Jika Anda mengirim teks atau menghubungi bekas kekasih, Anda akan merasa lebih baik. Dorongan untuk mengirim teks, pesan, telepon, atau email ke bekas kekasih memang akan semakin kuat. Namun, melakukan hal-hal tersebut hanya akan membuat Anda merasa lebih buruk.

4. Berbicara mengenai perpisahan Anda dengan bekas kekasih kepada semua teman Anda akan meringankan rasa sakit. Berbicara mengenai kejadian menyakitkan secara emosional itu wajar dan bahkan berguna jika Anda melakukannya dengan intensi untuk memecahkan masalah. Tapi, hal ini tidak berguna jika Anda hanya melakukannya untuk mendapatkan validasi. Membahas detail yang sama berulang-ulang hanya akan membuat Anda merasa lebih buruk.

5. Anda harus tahu alasan mengapa Anda putus. Mengetahui alasan yang jelas tentang mengapa hubungan Anda berdua tidak bisa dilanjutkan sebenarnya bermanfaat. Namun, sedikit dari kita yang mendapatkan penjelasan yang jelas dan jujur ​​untuk hal-hal seperti ini. Mencoba memahami isi kepala bekas kekasih Anda dibalik keputusan untuk berpisah sama saja masuk ke lubang kelinci. Cara terbaik adalah mengatasi hal ini adalah dengan menerima bahwa setiap orang berubah atau Anda memang bukan jodoh terbaik dari bekas kekasih.

 

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih 🙂

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook @Go go Tular

Sumber: Pesona Pengantin

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*